Hasil Survei Bukan Satu-Satunya Pertimbangan Penetapan Calon

JogoBoyo.com – Hasil suvei kepemimpinan nasional (SKN) menempatkan elektabilitas Ketua DPR RI Puan Maharani tidak terlalu bagus. Survei yang digelar oleh Litbang Kompas itu hanya memberi elektabilitas dibawah satu persen.

Melansir Terkini.id — jaringan JogoBoyo.com, menanggapi hal itu politikus PDI Perjuangan Hendrawan Supratikno menyebut hasil survei bukanlah satu-satunya pertimbangan untuk mengusung calon presiden.

“Tapi harus kita pahami, hasil survei hanya salah satu yang dipertimbangkan, bukan satu-satunya dalam proses penetapan calon [presiden],” ujar Hendrawan, Rabu 23 Februari 2022.

Ia pun menilai sosok capres dari kalangan eksekutif lebih diuntungkan dibanding yang duduk di bangku legislatif.

Baca Juga:
Puan Maharani: Perbaiki Layanan BPJS Kesehatan Sebelum Jadi Syarat Pelayanan Publik

Hasil survei elektabilitas pun hanya bernilai informatif sehingga masyarakat tahu sosok yang bakal maju menjadi kandidat pemimpin di masa depan.

“[Sosok] yang ada di eksekutif cenderung lebih populer dan diuntungkan, karena tugas-tugas legislatif biasanya sepi dari exposure publik,” ujarnya dilansir Terkini.id.

Politisi PDI Perjuangan Hendrawan Supratikno [suara.com/Dian Rosmala]

Hendrawan pun menyebut Puan tidak memprioritaskan diri mengejar elektabilitas. Namun tetap memantau terus perkembangan dari lembaga survei yang ada.

Berdasarkan beberapa hasil survei elektabilitas, hasil Puan memang menunjukkan angka yang cukup rendah. Padahal Puan digadang-gadang menjadi salah satu kandidat capres 2024 dari PDIP.

Dari survei Indikator Politik Indonesia misalnya yang menunjukkan elektabilitas Puan sebesar 1,8 persen ketika dirilis pada 9 Januari 2022.

Baca Juga:
Puan Maharani Wanti-wanti Jokowi Soal Pemilihan Calon Kepala Otorita IKN

Kemudian hasil survei Politica Research and Consulting (PRC) dan Parameter Politik Indonesia (PPI) memperlihatkan elektabilitas Puan sebesar 0,8 persen dirilis 27 Desember 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.