Liga Primer Inggris Dikritik Terkait Cedera Kepala Robin Koch

LIGA Primer Inggris dihujani kritik karena dinilai tidak serius menerapkan protokol cedera gegar seusai cedera kepala yang diderita gelandang bertahan Leeds United Robin Koch dalam laga kontra Manchester United (MU) di Elland Road, Minggu (20/2).

Yayasan pemerhati cedera otak, Headway, menuntut Liga Primer Inggris memberi penjelasan mengapa Koch tetap diizinkan bermain setelah mengalami cedera benturan kepala dengan gelandang MU Scott McTominay.

Koch bersimbah darah setelah benturan itu pada menit ke-12, tetapi kembali memasuki lapangan dan bermain dengan kepala yang dibalut perban sebelum terduduk dan akhirnya ditarik keluar pada menit ke-31.

Baca juga: Conte Pastikan Kane Siap Tampil Kontra Burnley

Padahal, panduan FA menyatakan setiap pemain yang mengalami dugaan cedera gegar harus segera ditarik keluar dari lapangan dan tim diperbolehkan mendapat slot pergantian tambahan dalam kasus tersebut.

“Sekali lagi, kita dibuat frustrasi dan bingung atas pendekatan sepak bola terhadap isu cedera gegar,” kata deputi kepala eksekutif Headway Luke Griggs seperti dikutip dari Sky Sports, Selasa (22/2).

“Tim medis dihadapkan pada masa-masa terdesak ketika harus meninjau dugaan gegar di atas lapangan. Olahraga ini seharusnya membantu mereka dengan penerapan pergantian temporer untuk dugaan gegar,” tambahnya.

Griggs meyakini apabila tim medis diberi izin melakukan peninjauan lebih rinci selama sekitar 10 menit di ruang ganti yang lebih tenang, mereka tidak akan membiarkan Koch kembali bermain.

“Kami butuh penjelasan segera dari Liga Primer Inggris, karena ini menyangkut reputasi. Protokol cedera gegar di semua olahraga jelas-jelas menyatakan ‘Jika ragu, kembali ke bangku’,” katanya.

Menurut Griggs, sudah bukan saatnya lagi bermain sepak bola dengan balutan perban bersimbah darah seperti Terry Butcher yang fotonya berseliweran di media sosial, di mana ia tampil dengan darah di perban bahkan jersey kala membela timnas Inggris melawan Swedia pada 6 September 1989.

Griggs juga mengatakan Liga Primer Inggris harus segera angkat bicara, sebab sikap diam mereka menimbulkan kebingungan serta pengabaian atas kerja keras memerangi cedera kepala dalam sepak bola terutama di level akar rumput.

Gagal prioritaskan keselamatan pemain

Insiden Koch juga menuai komentar dari Asosiasi Pesepak Bola Profesional Inggris (PFA) yang mengeluarkan serangkaian pernyataan melalui akun Twitter mereka mengkritik protokol cedera gegar yang disebut gagal memprioritaskan keselamatan pemain.

PFA juga mengatakan aturan terkait yang ditetapkan Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB) tidak diterapkan dengan baik dan pemain terus dibiarkan berada dalam situasi berisiko sembari mendesak pemberlakuan opsi pergantian temporer untuk dugaan cedera gegar otak.

“Cedera yang dialami pemain Leeds Robin Koch sekali lagi memperlihatkan bahwa protokol cedera gegar yang berlaku di sepak bola gagal memprioritaskan keselamatan pemain,” demikian cuitan pertama PFA dalam utas mereka, Senin (21/2).

“Protokol ‘Jika ragu, kembali ke bangku’ tidak diaplikasikan secara konsisten dalam iklim sepak bola kompetitif yang penuh tekanan.”

“Kita semua melihat insiden berulang, pemain kembali bermain dengan potensi cedera otak, hanya untuk ditarik keluar karena gejalanya tampak memburuk.”

“Sebagai perpanjangan suara pemain di Inggris, kami sudah menyampaikan jelas kepada @TheIFAB bahwa kami ingin ada opsi pergantian temporer untuk cedera gegar.”

“Pergantian temporer cedera gegar akan memberi kesempatan tim medis waktu lebih dan situasi yang patut untuk menjalankan pemeriksaan.”

“Menerapkan opsi pergantian temporer juga akan memberi kesempatan pertandingan segera dilanjutkan tanpa ada satu tim pun dalam jumlah yang timpang, mengurangi tekanan kepada pemain serta tim medis yang tidak lagi harus tergesa-gesa menentukan apakah pemain yang bersangkutan bisa melanjutkan permainan,” demikian utas cuitan PFA.

Ikut aturan

Sementara itu, pihak Leeds, selepas pertandingan, merilis pernyataan bahwa langkah yang mereka tempuh terkait penanganan Koch sudah mematuhi aturan protokol cedera gegar yang berlaku di Liga Primer Inggris.

“Pemain sudah diberitahu apabila ada gejala buruk dia harus langsung duduk di lapangan untuk segera ditarik keluar, itu yang dilakukan Robin pada menit ke-29,” ungkap Leeds dalam pernyataan resmi.

Leeds juga menegaskan pihaknya mendukung opsi pergantian temporer.

“Staf medis Leeds United selalu mendukung opsi pergantian temporer atas kasus cedera kepala, sebab itu akan memberi kesempatan staf memeriksa cedera dan memberi tenggat apabila ada perkembangan gejala,” tulis pernyataan yang sama.

Sehari selepas pertandingan, Koch sempat mengunggah ucapan terima kasih atas penanganan staf medis Leeds dan pesan-pesan dukungan yang diterimanya.

“Terima kasih atas pesan kalian. Saya ingin membantu tim lebih lama kemarin, tapi sayangnya tidak bisa. Terima kasih kepada staf medis tim atas penanganannya. Saya merasa jauh lebih baik hari ini dan akan segera kembali,” cicit Koch dalam akun Twitter pribadinya, @RobinKoch25, pada Senin (21/2).    

Cedera yang dialami Koch memastikan pemain asal Jerman itu harus absen setidaknya saat Leeds bertandang ke Anfield untuk laga tunda kontra Liverpool, Kamis (24/2) dini hari WIB. (Ant/OL-1)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.